Anak-Anak OKL Sreet Library di Malaka-NTT Gelar Upacara Peringati Hari Lahir Pancasila

  • Whatsapp

Malukuexpress.com- Sejumlah anak Sekolah Dasar (SD) dan remaja yang tergabung dalam “OKL Street Library” di Tahak Debunaruk, Desa Railor, Kecamatan Malaka Tengah, Kabupaten Malaka Provinsi Nusa Tenggara Timur menggelar upacara peringatan Hari Lahir Pancasila dengan sederhana. Selasa 1 Juni 2021.

Pakaian yang digunakan saat upacara bendera peringatan Hari Lahir Pancasila cukup sederhana dan disambut antusias anak-anak serta warga setempat.

Mereka mengenakan pakaian rumah, tanpa seragam sekolah dan sepatu, dengan mengikat pita lambang bendera merah putih pada kepala mereka masing-masing, mereka peringati momentum Hari Lahir Pancasila.

Prosesi upacara yang digelar sederhana itu berlangsung singkat dengan suasana bahagia bagi mereka anak – anak yang tergabung dalam group OKL Street Library.

Salah satu tokoh pemuda yang merupakan Founder OKL Street Library, Oktavianus Klau Lekik, yang ditemui media, Selasa (1/6/2021) mengatakan, dirinya dan rekan-rekan tak ingin melewatkan momen Hari Lahir Pancasila, khususnya upacara bendera.

Karena berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 24 Tahun 2016, Hari Lahir Pancasila diperingati setiap tanggal 1 Juni.

Seperti tahun 2021 ini, peringatan Hari Lahir Pancasila tahun ini masih dalam suasana pandemi Covid-19.

“Anak-anak yang tergabung dalam “OKL Street Library” sangat spektakuler setelah mengikuti upacara peringatan Hari Lahir Pancasila dan mereka sangat antusias,” jelas Okto, Founder OKL Street Library.

Menurut Okto, anak-anak yang tergabung dalam OKL Street Library dari ruang lingkup yang kecil, kemudian jarang melihat melihat hal yang berbaur warna-warni Indonesia.

Seperti pita yang di ikat pada kepala masing-masing anak dan mereka sangat bahagia dalam memperingati momentum Hari Lahirnya Pancasila 1 Juni.

“Akhinya kita temukan, oh ternyata anak-anak itu akan merasa cepat memahami makna hari Nasional dan lainnya melalui hal-hal kecil yang dilakukan, seperti sore tadi dalam upacara sederhana memperingati Hari Lahirnya Pancasila,” jelas Okto kepada NP.

(OKL Street Library Malaka)
OKL Street Library berbasis literasi pendidikan di Malaka-NTT ini dengan tagline Ask Me How to be a Smart Literacy: Open The Book, Reading and Implementing, mengajak masyarakat untuk melek hal-hal penting terkait literasi guna mencerdaskan diri dalam keluarga, lingkungan, dan masyarakat secara luas.

Untuk pertama kalinya, perpustakaan jalanan hadir di provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan nama “OKL Street Library”.

Tepatnya berada di daerah terpencil Tahak Debunaruk, Desa Railor, Kecamatan Malaka Tengah, Kabupaten Malaka, perpustakaan ini menyediakan buku-buku berkualitas dan terbuka bagi siswa SD, SMP, SMA, mahasiswa maupun masyarakat umum.

“Perpustakaan berkonsep jalanan seperti OKL Street Library ini belum pernah ada di Malaka maupun NTT pada umumnya, sehingga muncul ide mendirikan perpustakaan jalanan, sebagai konsep baru untuk bangkitkan imun budaya literasi masyarakat sekaligus melek membaca buku,” ungkap Founder OKL Street Library, Oktavianus Klau Lekik, Selasa (1/6/2021) usai mengelar upacara peringati Hari Lahir Pancasila.

Dikatakannya, hal ini juga sejalan dengan program pemerintah NTT, yaitu menuju provinsi berbudaya literasi.

“Literasi menjadi faktor penting untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia sejak dini. Namun fakta di lapangan menunjukkan minat baca di masyarakat masih rendah,” kata Founder OKL Street Library, Oktavianus Klau Lekik.

Karena menurut Founder OKL Street Library, Literasi Indonesia berada pada peringkat 60 dari 61 negara (Most Littered Nation in the World, Central Connecticut State University tahun 2016).

Sedangkan menurut UNESCO tahun 2012, minat baca Indonesia hanya 0,001 (1000:1=rendah), kemudian mengutip dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia bahwa banyak anak di Indonesia Timur menghadapi tantangan multisektoral, salah satunya adalah kesenjangan pendidikan dan kemampuan dasar.

Keterbatasan itulah yang membuat empat dari 34 provinsi di Indonesia memiliki tingkat literasi rendah, salah satunya NTT dengan tingkat literasi terendah.

“Bukan suatu kebetulan ketika NTT menjadi provinsi dengan tingkat literasi terendah. Bisa saja disebabkan beberapa faktor, seperti kurangnya akses perpustakaan, ketersedian buku-buku dan harga buku yang tinggi. Maka solusinya adalah meningkatkan tingkat literasi informasi dengan menyediakan bahan bacaan yang bermutu dan mudah diakses oleh masyarakat,” pinta Oktavianus.

Karena itu, kehadiran perpustakaan jalanan atau OKL Street Library ini menjadi konsep baru untuk mencapai tujuan bersama.

Pertama, untuk menginspirasi masyarakat tentang pentingnya literasi guna mencerdaskan anak bangsa menuju anak Indonesia yang sejahtera.

Kedua, untuk mengembalikan imun baca dan menulis di masyarakat.

Ketiga, menginspirasi masyarakat untuk melek literasi buku, literasi informasi, literasi media, literasi budaya, literasi Bahasa Inggris dan teknologi.

Kemudian keempat, untuk memotivasi kaum muda-mudi lainnya untuk mengadakan program-program literasi demi mencerdaskan anak-anak bangsa dari daerah 3T di Malaka NTT.

Sehingga harap Founder OKL Street Library, imun literasi masyarakat disegarkan kembali menuju masyarakat yang berkarakter dan berbudaya literasi.

Masyarakat kami ajak untuk membaca buku-buku yang disediakan, berdiskusi, selain itu mengajak anak-anak mengikuti kelas-kelas edukatif berbasis project sosial yang diadakan meliputi kelas Bahasa Inggris, kelas membaca dan menulis, kelas daur ulang limbah dan kreativitas anak, media sharing session: NGOPI-DIA (Ngobrol Pintar Tentang Media), kelas public speaking, kelas menggambar dan mewarnai, kelas bidu tarian daerah, pelatihan pembuatan makanan khas daerah dan lainnya.

“Lebih khususnya, kami juga ajak anak-anak dalam perlombaan, seperti lomba membaca, lomba menggambar, lomba mewarnai dan lain-lain,” ujarnya.

Oktavianus menegaskan bahwa kehadiran perpustakaan jalanan ini bukan hanya miliknya sendiri, tetapi milik semua orang di Malaka dan NTT.

Diharapkan membawa banyak manfaat untuk mengembalikan imun masyarakat terhadap literasi baca, memberikan pengetahuan literasi, pengalaman literasi, wawasan literasi, serta cara pandang baru berliterasi bagi seluruh masyarakat untuk menjadi masyarakat yang berbudaya dalam literasi, baik dalam literasi buku, literasi media, literasi budaya, literasi Bahasa Inggris, literasi sains, literasi teknologi ataupun literasi Informasi.

“Pegiat literasi dengan konsep perpustakaan jalanan ini bukanlah sebuah organisasi melainkan wadah komunitas literasi untuk menggerakkan masyarakat melek literasi. Kenapa OKL Street Library? We share literacy, education and knowledge. Sukses hanya bagi orang-orang yang melek membaca buku, maka bersahabat baiklah dengan buku dan percayakan literasi sebagai indikator utama sebuah kesuksesan, seperti kutipan ‘Never trust anyone who has not brought a book with them – Lemony Snicket’,” tegas Founder OKL Street Library, Oktavianus Klau Lekik kepada media.

Penulis/Editor: Oktavianus Seldy

Pos terkait