Sebanyak 15 Orang Terpaksa Mengungsi Akibat Banjir di Paser, Kalimantan Timur

  • Whatsapp

Malukuexpress.com, Sebanyak 15 orang dilaporkan terpaksa mengungsi ke rumah keluarga terdekat akibat banjir di Kabupaten Paser, Provinsi Kalimantan Timur, pada Minggu (10/10) pukul 11.00 WIB. Kejadian ini dipicu hujan dengan intensitas tinggi dan meluapnya Sungai Telake yang berdampak pada pemukiman warga.

Berdasarkan laporan yang diterima Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Paser sebanyak 151 kk / 459 jiwa terdampak. Para warga yang terdampak berlokasi di Desa Adang Jaya, Kecamatan Long Ikis.

Selain korban jiwa, BPBD Kabupaten Paser mencatat kerugian material antara lain fasilitas pendidikan SDN 37 Long Ikis, TK Al-Qaromah, Rumah ibadah Masjid Al-Qaromah, fasilitas kesehatan, kantor desa, dan balai desa terdampak saat kejadian dengan dengan ketinggian muka air sekitar 50 – 100 sentimeter.

Merespond hal ini, BPBD Kabupaten Paser telah berkoordinasi dengan instansi terkait untuk melakukan kaji cepat dan memberikan penanganan dengan membuat dapur umum untuk para pengungsi dan mendistribusikan logistik kepada warga terdampak. Kendala dilapangan, Kondisi air saat ini sedang terjadi pasang surut serta kurangnya alusista berupa perahu karet dan mobil _double_ gardan untuk menjangkau lokasi terdampak serta melakukan evakuasi.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah merilis tentang potensi peringatan dini cuaca wilayah potensi hujan lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang diantaranya wilayah Kalimantan Timur pada hari ini (11/10). Hal ini disebabkan sirkulasi siklonik terpantau di Samudra Hindia Barat. Kondisi ini dapat meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan
di sekitar wilayah sirkulasi siklonik.

Sementara itu, Berdasarkan analisis InaRisk juga terdapat 10 Kecamatan termasuk Kecamatan Long Ikis di Kabupaten Paser memiliki potensi bahaya bencana banjir dengan tingkat risiko sedang hingga tinggi.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menghimbau kepada masyarakat untuk selalu waspada dan siap siaga terhadap ancaman bencana terhadap peralihan musim (pancaroba) yang dapat memicu terjadinya bencana hidrometeorologi. (*)

Pos terkait